Mon. Nov 28th, 2022

Pendidikan adalah agen utama https://bahaskuliah.com transformasi menuju pembangunan berkelanjutan, meningkatkan kapasitas masyarakat untuk mengubah visi mereka untuk masyarakat menjadi kenyataan. Pendidikan tidak hanya memberikan keterampilan ilmiah dan teknis, tetapi juga memberikan motivasi, dan dukungan sosial untuk mengejar dan menerapkannya. Untuk alasan ini, masyarakat harus sangat prihatin bahwa banyak pendidikan saat ini jauh dari apa yang dibutuhkan. Ketika kami mengatakan ini, itu mencerminkan kebutuhan di seluruh budaya yang memungkinkan setiap orang bertanggung jawab terhadap peningkatan kualitas.

Meningkatkan kualitas dan wahyu pendidikan dan mengarahkan kembali tujuannya untuk mengakui pentingnya pembangunan berkelanjutan harus menjadi salah satu prioritas tertinggi masyarakat. Kita tidak hanya berbicara tentang lingkungan tetapi juga tentang setiap komponen kehidupan.

Oleh karena itu kita perlu memperjelas konsep pendidikan untuk pembangunan berkelanjutan. Itu adalah tantangan besar bagi pendidik selama dekade terakhir. Makna pembangunan berkelanjutan dalam pengaturan pendidikan, keseimbangan yang tepat dari perdamaian, hak asasi manusia, kewarganegaraan, keadilan sosial, ekologi dan tema pembangunan dalam kurikulum yang sudah kelebihan beban, dan cara mengintegrasikan humaniora, ilmu sosial dan seni ke dalam apa yang telah terjadi -sampai sekarang telah dilihat dan dipraktekkan sebagai cabang ilmu pendidikan.

Beberapa berpendapat bahwa mendidik untuk pembangunan berkelanjutan membawa risiko pemrograman sementara yang lain bertanya-tanya apakah meminta sekolah untuk memimpin dalam transisi ke pembangunan berkelanjutan meminta terlalu banyak guru.

Perdebatan ini diperparah oleh keinginan banyak, terutama lingkungan, LSM untuk berkontribusi pada perencanaan pendidikan tanpa pemahaman yang diperlukan tentang bagaimana sistem pendidikan bekerja, bagaimana perubahan dan inovasi pendidikan terjadi, dan pengembangan kurikulum yang relevan, pengembangan profesional dan nilai-nilai instruktif. Tidak menyadari bahwa perubahan pendidikan yang efektif membutuhkan waktu, yang lain mengkritik pemerintah karena tidak bertindak lebih cepat.

Akibatnya, banyak inisiatif internasional, regional dan nasional telah berkontribusi pada pemahaman yang diperluas dan disempurnakan tentang arti pendidikan untuk pembangunan berkelanjutan. Misalnya, Education International, kelompok payung utama serikat dan asosiasi guru di dunia, telah mengeluarkan deklarasi dan rencana aksi untuk mempromosikan pembangunan berkelanjutan melalui pendidikan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *